Widget HTML Atas

Fungsi Budaya

Fungsi Budaya
Fungsi Budaya

Di antara semua kelompok orang, kita menemukan kepercayaan, perilaku, objek, dan karakteristik lain dengan preferensi yang dimiliki bersama. Karena budaya tampaknya adalah fenomena manusia universal, maka muncullah pertanyaan secara umum apakah budaya sesuai dengan kebutuhan manusia universal. Keingintahuan ini menimbulkan pertanyaan tentang fungsi budaya. Ilmuwan sosial telah membahas berbagai fungsi budaya. Budaya memiliki fungsi tertentu untuk individu dan masyarakat.


Baca Juga:

  1. Defenisi dan Makna Budaya
  2. Karakteristik Budaya
  3. Fungsi Budaya
  4. Budaya dan Masyarakat


Berikut adalah beberapa fungsi budaya yang penting:

1. Budaya Menentukan Situasi

Setiap budaya memiliki banyak isyarat halus yang menentukan setiap situasi. Ini mengungkapkan apakah seseorang harus bersiap untuk bertarung, berlari, tertawa atau bercinta. Sebagai contoh, misalkan seseorang mendekati Anda dengan tangan kanan terentang setinggi pinggang. Apa artinya ini? Bahwa ia ingin bersalaman dengan salam ramah sangat jelas - ini menjelaskan bagi siapa pun yang akrab dengan budaya kita di Indonesia.

Tetapi di tempat atau waktu lain tangan yang terulur mungkin berarti permusuhan atau peringatan. Seseorang tidak tahu apa yang harus dilakukan dalam suatu situasi sampai dia telah menentukan situasi. Setiap masyarakat memiliki kata-kata penghinaan dan perlawanannya. Isyarat (petunjuk) yang mendefinisikan situasi muncul dalam variasi yang tak terbatas. Seseorang yang pindah dari satu masyarakat ke masyarakat lain akan menghabiskan bertahun-tahun salah membaca isyarat. Misalnya, tertawa di tempat yang salah.

2. Budaya mendefinisikan aspek Sikap, Nilai dan Tujuan

Setiap orang belajar dalam budayanya apa yang baik, benar, dan indah. Aspek sikap, nilai, dan tujuan didefinisikan oleh budaya. Sedangkan individu biasanya mempelajarinya secara tidak sadar saat ia belajar bahasa. Sikap adalah kecenderungan untuk merasakan dan bertindak dengan cara tertentu. Nilai adalah ukuran kebaikan atau keinginan, misalnya, kami menghargai properti pribadi, (perwakilan) Pemerintah dan banyak hal dan pengalaman lainnya.

Sasaran adalah pencapaian yang ditentukan oleh nilai-nilai kita sebagai layak, Contoh kasus dalam kehidupan sehari-hari; Memenangkan perlombaan, mendapatkan kasih sayang dari seorang gadis tertentu, atau menjadi presiden perusahaan. Dengan menyetujui tujuan tertentu dan mengolok-olok orang lain, budaya menyalurkan ambisi individu. Dengan cara ini budaya menentukan tujuan hidup.

3. Budaya mendefinisikan Mitos, Legenda, dan Gaib

Mitos dan legenda adalah bagian penting dari setiap kebudayaan. Mereka dapat mengilhami, memperkuat upaya dan pengorbanan dan membawa kenyamanan dalam duka. Apakah mereka benar secara sosiologis tidak penting. Hantu adalah nyata bagi orang-orang yang percaya kepada mereka dan yang bertindak berdasarkan keyakinan ini. Kita tidak dapat memahami perilaku kelompok mana pun tanpa mengetahui sesuatu tentang mitos, legenda, dan kepercayaan supernatural yang mereka miliki. Mitos dan legenda adalah kekuatan yang kuat dalam perilaku kelompok.

Budaya juga memberi individu pandangan yang siap pakai tentang alam semesta. Sifat kekuatan ilahi dan masalah moral yang penting didefinisikan oleh budaya. Individu tidak harus memilih, tetapi dilatih dalam agama Kristen, Buddha, Hindu, Islam atau tradisi agama lainnya. Tradisi ini memberikan jawaban atas hal-hal utama (hal-hal yang tidak dapat dipertanyakan) dari kehidupan, dan ciri-ciri individu untuk memenuhi krisis kehidupan.

4. Budaya menyediakan Pola Perilaku

Individu tidak perlu melalui uji coba yang menyakitkan untuk mengetahui makanan apa yang bisa dimakan (tanpa meracuni dirinya sendiri), atau bagaimana hidup di antara orang-orang tanpa rasa takut. Dia menemukan seperangkat pola siap pakai yang menunggunya yang hanya perlu dia pelajari dan ikuti. Budaya memetakan jalan menuju pernikahan. Individu tidak perlu bertanya-tanya bagaimana seseorang mengamankan pasangannya; dia tahu prosedur yang ditentukan oleh budayanya.

Jika pria menggunakan budaya untuk memajukan tujuan mereka, tampak jelas juga bahwa budaya memaksakan batasan pada manusia dan kegiatan. Kebutuhan akan keteraturan memunculkan fungsi budaya yang lain sehingga dari perilaku yang mengarahkan perilaku yang tidak teratur menjadi terbatas dan perilaku yang tertib dipromosikan. Masyarakat tanpa aturan atau norma untuk mendefinisikan perilaku yang benar dan salah akan sangat mirip dengan jalan yang sering dilalui tanpa rambu-rambu lalu lintas atau aturan yang dipahami untuk bertemu dan melewati kendaraan. Kekacauan akan menjadi hasil dalam kedua kasus itu.

Tatanan sosial tidak dapat berpijak pada asumsi bahwa manusia akan secara spontan berperilaku dengan cara-cara yang kondusif bagi harmoni sosial.


Baca Juga:

  1. Defenisi dan Makna Budaya
  2. Karakteristik Budaya
  3. Fungsi Budaya
  4. Budaya dan Masyarakat


KOMENTARI VIA FACEBOOK: