Widget HTML Atas

Defenisi dan Makna Budaya

Defenisi dan Makna Budaya
Defenisi dan Makna Budaya / pinterest.com

Budaya terdiri dari kepercayaan, perilaku, objek, dan karakteristik lain yang umum dimiliki oleh anggota kelompok atau masyarakat tertentu. Melalui budaya, orang dan kelompok mendefinisikan diri mereka sendiri, menyesuaikan diri dengan nilai-nilai bersama masyarakat, dan berkontribusi pada masyarakat. Dengan demikian, budaya mencakup arti dari banyak aspek sosial: bahasa, adat istiadat, nilai-nilai, norma, aturan, alat, teknologi, produk, organisasi, dan lembaga. Menurut para ahli, istilah-istilah terakhir Lembaga ini mengacu pada kelompok aturan dan makna budaya yang terkait dengan kegiatan sosial tertentu. Institusi umum adalah keluarga, pendidikan, agama, pekerjaan, dan perawatan kesehatan.


Baca Juga:

  1. Defenisi dan Makna Budaya
  2. Karakteristik Budaya
  3. Fungsi Budaya
  4. Budaya dan Masyarakat


Secara umum, berbudaya berarti berpendidikan baik, berpengetahuan luas tentang seni, bergaya, dan santun.

Budaya tinggi: yang biasanya dikejar oleh kelas atas dimana mengacu pada musik klasik, teater, seni rupa, dan pengejaran canggih lainnya. Anggota kelas atas dapat mengejar seni tinggi karena mereka memiliki modal budaya, yang berarti kepercayaan profesional, pendidikan, pengetahuan, dan keterampilan verbal dan sosial yang diperlukan untuk mencapai "properti, kekuatan, dan prestise" untuk "maju" secara sosial.

Budaya rendah, atau budaya populer: umumnya diupayakan oleh kelas pekerja dan menengah diman mengacu pada olahraga, film, komedi situasi dan sinetron televisi, dan musik rock.

Ingat bahwa para pakar sosiolog mendefinisikan budaya secara berbeda dari yang mereka budayakan, budaya tinggi, budaya rendah, dan budaya populer.

Sosiolog mendefinisikan masyarakat sebagai orang yang berinteraksi sedemikian rupa untuk berbagi budaya yang sama. Ikatan budaya mungkin etnis atau ras, berdasarkan jenis kelamin, atau karena kepercayaan, nilai-nilai, dan kegiatan bersama. Istilah masyarakat juga dapat memiliki makna geografis dan merujuk kepada orang-orang yang memiliki budaya yang sama di lokasi tertentu. Sebagai contoh, orang yang hidup di iklim Arktik mengembangkan budaya yang berbeda dari yang hidup di budaya gurun. Belakangan, berbagai macam budaya manusia muncul di seluruh dunia.

Budaya dan masyarakat saling terkait secara rumit. Suatu budaya terdiri dari "objek" suatu masyarakat, sedangkan masyarakat terdiri dari orang-orang yang berbagi budaya yang sama. Ketika istilah budaya dan masyarakat pertama kali memperoleh makna mereka saat ini, sebagian besar orang di dunia bekerja dan hidup dalam kelompok kecil di tempat yang sama. Dalam dunia sekarang ini dengan 6 miliar orang, istilah-istilah ini telah kehilangan sebagian kegunaannya karena semakin banyak orang berinteraksi dan berbagi sumber daya secara global. Namun, orang cenderung menggunakan budaya dan masyarakat dalam pengertian yang lebih tradisional: misalnya, menjadi bagian dari "budaya bangsa" dalam masyarakat Indonesia yang lebih besar.

Masyarakat Indonesia juga dunia memiliki kebiasaan, tradisi, sikap, nilai, norma, ide, dan simbol mengatur pola perilaku manusia.

Anggota masyarakat tidak hanya mendukung mereka tetapi juga membentuk perilaku mereka sesuai. Mereka adalah anggota masyarakat karena tradisi dan adat istiadat yang umum dan yang diturunkan dari generasi ke generasi melalui proses sosialisasi. Pola umum ini menunjuk budaya dan dalam hal budaya kita dapat memahami pola perilaku spesifik manusia dalam hubungan sosial mereka. Gagasan budaya muncul dari kehidupan sosial bersama.

Dalam sosial budaya masyarakat di Indonesia mungkin kita sering mendengar kata kebudayaan, akan tetapi tidak sedikit orang bertanya tentang apa itu kebudayaan, tentang makna, karakteristik, dan fungsi budaya!


Makna Budaya

Kadang-kadang seseorang digambarkan sebagai "orang yang sangat berbudaya", yang berarti bahwa orang tersebut memiliki ciri-ciri tertentu seperti pidatonya, cara, dan selera untuk sastra, musik atau lukisan yang membedakannya dari orang lain. Budaya, dalam pengertian ini, mengacu pada karakteristik pribadi tertentu dari seorang individu. Namun, ini bukan arti di mana kata budaya digunakan dan dipahami dalam ilmu sosial.

Terkadang budaya digunakan dalam wacana populer untuk merujuk pada perayaan atau malam hiburan, seperti ketika seseorang berbicara tentang 'pertunjukan budaya'. Dalam pengertian ini, budaya diidentifikasikan dengan estetika atau seni rupa seperti tarian, musik atau drama. Ini juga berbeda dari makna teknis kata budaya.

Budaya digunakan dalam arti khusus dalam antropologi dan sosiologi. Ini mengacu pada jumlah cara hidup manusia, perilaku, kepercayaan, perasaan, pikiran mereka; itu berkonotasi segala sesuatu yang diperoleh oleh mereka sebagai makhluk sosial.

Budaya telah didefinisikan dalam beberapa cara. Tidak ada konsensus di antara sosiolog dan antropolog mengenai definisi budaya. Salah satu definisi paling komprehensif dari istilah budaya diberikan oleh antropolog Inggris Edward Tylor. Dia mendefinisikan budaya sebagai "keseluruhan yang kompleks yang mencakup pengetahuan, kepercayaan, seni, moral, hukum, adat dan kemampuan serta kebiasaan lain yang diperoleh manusia sebagai anggota masyarakat".

Ada beberapa pakar juga ahli yang menambahkan definisi ini menjadi beberapa "kemampuan dan kebiasaan" penting lainnya seperti bahasa dan teknik untuk membuat dan menggunakan alat. Budaya terdiri dari semua pola perilaku normatif yang dipelajari, yang semuanya merupakan cara atau pola pemikiran dan perasaan yang dibagikan bersama.

Beberapa pakar hanya memasukkan bagian-bagian nonmateri dalam budaya. Misalnya, pendapat Sutherland dan Wood berpendapat, “Jika budaya hanya ada di mana ada komunikasi maka konten budaya dapat berupa gagasan atau pola simbol. Budaya kemudian hanya merupakan fenomena tidak material, masalah pikiran dan makna serta kebiasaan, dan bukan benda atau benda material yang terlihat dan dapat disentuh ”.

"Elemen material yang dibuat dan digunakan sesuai dengan tradisi yang diwariskan secara sosial" harus disebut objek budaya. Lainnya termasuk dalam budaya semua komponen sosial utama yang mengikat laki-laki bersama dalam masyarakat. Sebagai contoh, antropolog Inggris Malinowski memasukkan 'warisan, artefak, peralatan dan barang konsumsi' dan 'struktur sosial' dalam definisi budayanya.

Cooley, Argell dan Car berpendapat, "Seluruh akumulasi benda buatan, kondisi, alat, teknik, ide, simbol dan pola perilaku yang khas untuk sekelompok orang, memiliki konsistensi tertentu sendiri, dan mampu ditularkan dari satu generasi ke generasi lainnya."

Beberapa definisi penting budaya lainnya adalah sebagai berikut. “Budaya adalah ekspresi dari sifat kita dalam cara hidup dan pemikiran kita. Hubungan seksual dalam literatur kita, dalam agama, dalam rekreasi dan kesenangan, menurut pemdapat Maclver.

Menurut EA. Hoebel, Budaya adalah jumlah total dari pola perilaku belajar terpelajar yang merupakan karakteristik dari anggota masyarakat dan yang karenanya bukan merupakan hasil dari pewarisan biologis. ”

"Budaya adalah keseluruhan kompleks yang terdiri dari segala sesuatu yang kita pikirkan dan lakukan dan miliki sebagai anggota masyarakat", menurut  Bierstedt. "Budaya adalah konten total dari manusia yang telah diproduksi oleh fisio-sosial, bio-sosial dan psiko-sosial manusia dan mekanisme yang diciptakan secara sosial melalui mana produk sosial ini beroperasi", Menurut Anderson dan Parker.

Mlinowlski mendefinisikan budaya ”sebagai hasil karya manusia dan media yang melaluinya ia mencapai tujuannya.

Menurut H.T. Mazumadar, “Budaya adalah jumlah total pencapaian manusia, material maupun non-material, yang mampu ditransmisikan, secara sosiologis, yaitu melalui tradisi dan komunikasi, secara vertikal maupun horizontal”.

Menggabungkan beberapa definisi ini, kita dapat mendefinisikan budaya sebagai jumlah total dari pencapaian manusia atau total warisan manusia yang dapat ditularkan kepada manusia melalui komunikasi dan tradisi. Ini adalah cara hidup orang-orang di wilayah geografis tertentu. Gaya hidup dan pola sosial suatu masyarakat menjadi konsekuensi langsung dari akumulasi peninggalan zaman dahulu yang membedakan dan membedakan satu komunitas dari komunitas lainnya.

Oleh karena itu budaya, adalah disiplin moral, intelektual dan spiritual untuk kemajuan, sesuai dengan norma dan nilai-nilai berdasarkan akumulasi warisan. Itu menyerap dan membuat milik kita sendiri, gaya hidup dan pola sosial dari kelompok yang menjadi miliknya. Budaya adalah sistem perilaku terpelajar yang dibagikan dan ditransmisikan di antara anggota kelompok.

Budaya adalah warisan kolektif yang dipelajari oleh individu dan diturunkan dari satu generasi ke generasi lainnya. Umumnya individu menerima budaya sebagai bagian dari warisan sosial dan pada gilirannya, dapat membentuk kembali budaya dan memperkenalkan perubahan yang kemudian menjadi bagian dari warisan generasi penerus.


Pengertian Kebudayaan Secara Umum

Budaya mengacu pada simpanan kumulatif pengetahuan, pengalaman, kepercayaan, nilai-nilai, sikap, makna, hierarki, agama, pengertian waktu, peran, hubungan spasial, konsep alam semesta, dan benda-benda material dan harta benda yang diperoleh oleh sekelompok orang di dunia. perjalanan generasi melalui perjuangan individu dan kelompok.

Budaya adalah sistem pengetahuan yang dimiliki oleh sekelompok orang yang relatif besar. Budaya adalah komunikasi, komunikasi adalah kebudayaan nasional Indonesia.

Budaya dalam arti luasnya adalah perilaku yang diolah; itu adalah totalitas dari pengalaman seseorang yang dipelajari, akumulasi yang ditransmisikan secara sosial, atau lebih singkatnya, perilaku melalui pembelajaran sosial.

Kebudayaan adalah cara hidup sekelompok orang - perilaku, kepercayaan, nilai, dan simbol yang mereka terima, umumnya tanpa memikirkannya, dan diwariskan melalui komunikasi dan imitasi dari satu generasi ke generasi berikutnya.

Budaya adalah komunikasi simbolik. Beberapa simbolnya meliputi keterampilan, pengetahuan, sikap, nilai-nilai, dan motif kelompok. Makna simbol-simbol itu dipelajari dan dengan sengaja diabadikan dalam suatu masyarakat melalui lembaganya.

Kebudayaan terdiri dari pola, eksplisit dan implisit, dari dan untuk perilaku yang diperoleh dan ditransmisikan dengan simbol, merupakan pencapaian khas kelompok manusia, termasuk perwujudan mereka dalam artefak; inti esensial dari budaya terdiri dari ide-ide tradisional dan terutama nilai-nilai yang melekat padanya; sistem kultur, di satu sisi, dapat dianggap sebagai produk tindakan, di sisi lain, karena pengondisian memengaruhi tindakan selanjutnya.

Budaya adalah jumlah total dari perilaku yang dipelajari dari sekelompok orang yang umumnya dianggap sebagai tradisi orang itu dan ditransmisikan dari generasi ke generasi.

Budaya adalah pemrograman pikiran kolektif yang membedakan anggota dari satu kelompok atau kategori orang dari yang lain.


Pengertian Kebudayaan Menurut Para Ahli

Menurut atau secara etimologi, kata budaya berasal dari bahasa sansekerta buddhayah yang merupakan bentuk jamak antara buddhi, yang berarti ‘budi’ atau ‘akal’. Kebudayaan itu sendiri diartikan sebagai hal-hal yang berkaitan dengan budi atau akal.

  • Ki Hajar Dewantara: “Kebudayaan adalah buah budi manusia dalam hidup bermasyarakat”
  • Koentjaraningrat, guru besar Antropologi di Universitas Indonesia:“Kebudayaan adalah keseluruhan sistem, gagasan, tindakan dan hasil karya manusia dalam rangka kehidupan masyarakat yang dijadikan milik diri manusia dengan cara belajar”.
  • Andreas Eppink, kebudayaan mengandung keseluruhan pengertian nilai sosial,norma sosial, ilmu pengetahuan serta keseluruhan struktur-struktur sosial, religius, dan lain-lain, tambahan lagi segala pernyataan intelektual dan artistik yang menjadi ciri khas suatu masyarakat.
  • Edward Burnett Tylor, kebudayaan merupakan keseluruhan yang kompleks, yang di dalamnya terkandung pengetahuan, kepercayaan, kesenian, moral, hukum, adat istiadat, dan kemampuan-kemampuan lain yang didapat seseorang sebagai anggota masyarakat.
  • Selo Soemardjan dan Soelaiman Soemardi, kebudayaan adalah sarana hasil karya, rasa, dan cipta masyarakat.
  • R. Linton (The Cultural Background of Personality)Kebudayaan adalah konfigurasi dari tingkah laku dan hasil laku, yang unsur-unsur pembentukannya didukung serta diteruskan oleh anggota masyarakat tertentu.
  • Melville J. Herskovits, Kebudayaan adalah “ Man made part of the environment “ (bagian dari lingkungan manusia).
  • Dawson (Age of The Gods), Kebudayaan adalah cara hidup bersama (culture is common way of life).
  • V.H. Deryvendak, Kebudayaan adalah kumpulan dari cetusan jiwa manusia sebagai yang beraneka ragam berlaku dalam suatu masyarakat tertentu.
  • Sultan Takdir Alisyahbana, Kebudayaan adalah manifestasi dari cara berfikir
  • Dr. Moh. Hatta, Kebudayaan adalah ciptaan hidup dari suatu bangsa
  • Mangunsarkoro, Kebudayaan adalah segala yang bersifat hasil kerja jiwa manusia dalam arti yang seluas-luasnya
  • Drs. Sidi Gazalba, Kebudayaan adalah cara berfikir dan merasa yang menyatakan diri dalam seluruh segi kehidupan dari segolongan manusia yang membentuk kesatuan sosial dengan suatu ruang dan suatu waktu.
  • Larry A. Samovar & Richard E. Porter, Kebudayaan dapat berarti simpanan akumulatif dari pengetahuan, pengalaman, kepercayaan, nilai, sikap, makna, hirarki, agama, pilihan waktu, peranan, relasi ruang, konsep yang luas, dan objek material atau kepemilikan yang dimiliki dan dipertahankan oleh sekelompok orang atau suatu generasi.
  • Levo – Henriksson, Kebudayaan meliputi semua aspek kehidupan kita setiap hari, terutama pandangan hidup – apapun bentuknya – baik itu mitos maupun sistem nilai dalam masyarakat.
  • Rene Char, Kebudayaan adalah warisan kita yang diturunkan tanpa surat wasiat.
  • C. A. Van Peursen, Kebudayaan merupakan gejala manusia dari kegiatan berfikir (mitos, ideology, dan ilmu), komunikasi (sistem masyarakat), kerja (ilmu alam dan teknologi), dan kegiatan-kegiatan lain yang lebih sederhana.
  • Dr. K. Kupper, Kebudayaan merupakan sistem gagasan yang menjadi pedoman dan pengarah bagi manusia dalam bersikap dan berperilaku, baik secara individu maupun kelompok.
  • William H. Haviland, Kebudayaan adalah seperangkat peraturan dan norma yang dimiliki bersama oleh para anggota masyarakat, yang jika dilaksanakan oleh para anggotanya akan melahirkan perilaku yang dipandang layak dan dapat di terima oleh semua masyarakat.
  • M. Jacobs dan B.J. Stern,Kebudayaan mencakup keseluruhan yang meliputi bentuk teknologi social, ideologi, religi, dan kesenian serta benda, yang kesemuanya merupakan warisan social.
  • Francis Merill, Pola-pola perilaku yang di hasilkan oleh interaksi social Semua perilaku dan semua produk yang dihasilkan oleh sesorang sebagai anggota suatu masyarakat yang di temukan melalui interaksi simbolis.
  • Boundedetal, Kebudayaan adalah sesuatu yang terbentuk oleh pengembangan dan transmisi dari kepercayaan manusia melalui simbol-simbol tertentu, misalnya simbol bahasa sebagai rangkaian simbol yang digunakan untuk mengalihkan keyakinan budaya di antara para anggota suatu masyarakat. Pesan-pesan tentang kebudayaan yang di harapkan dapat di temukan di dalam media, pemerintahan, intitusi agama, sistem pendidikan dan semacam itu.
  • Mitchell (Dictionary of Soriblogy), Kebudayaan adalah sebagian perulangan keseluruhan tindakan atau aktivitas manusia dan produk yang dihasilkan manusia yang telah memasyarakat secara sosial dan bukan sekedar di alihkan secara genetikal.
  • Robert H Lowie, Kebudayaan adalah segala sesuatu yang di peroleh individu dari masyarakat, mencakup kepercayaan, adat istiadat, norma-norma artistic, kebiasaan makan, keahlian yang di peroleh bukan dari kreatifitasnya sendiri melainkan merupakan warisan masa lampau yang di dapat melalui pendidikan formal atau informal.
  • Arkeolog R. Seokmono, Kebudayaan adalah seluruh hasil usaha manusia, baik berupa benda ataupun hanya berupa buah pikiran dan dalam penghidupan.
  • Malinowskimengatakart bahwa kebudayaan merupakan kesatuan dari dua aspek fundamental, kesatuan pengorganisasian yaitu tubuh artifak dan sistem adat istiadat.
  • Clifford geertz, mnegartikan kebudayaan sebagai sebuah sistem berupa konsepsi-2 yang diwariskan dalam bentuk simbolik sehingga dengan cara ini manusia mampu berkomunikasi, melestarikan, mengembangkan pengetahuan serta sikapnya terhadapkehidupan.
  • Ralph L. Beals dan Harry Hoijermenyatakan konsep kebudayaan ialah mengenal pasti kelakuan yang biasa dipraktikkan, diperolehi melalui pembelajaran oleh sesuatu kumpulan masyarakat.
  • Lucy Mair menyatakan bahawa kebudayaan ialah milik bersama sesuatu masyarakat yang mempunyai tradisi yang sama.
  • Djojodigonomemberikan defenisi mengenai kebudayaan dengan mengatakan kebudayaan itu adalah daya dari budi, yang berupa cipta, karsa dan rasa.
  • Ralph Linton ( 1839-1953 ) memberikan definisi mengenai kebudayaan yaitu “ Man’s social heredi “ yang artinya sifat social yang dimiliki oleh manusia secara turun temurun.
  • J.P.H. Dryvendaf memberikan pendapat mengenai definisi kebudayaan, bahwa kebudayaan itu adalah kumpulan dari letusan jiwa manusia sebagai yang beraneka ragam berlaku dalam suatu mansyarakat tertentu.
  • W.H. Kellymemberikan sebuah definisi bahwa kebudayaan itu adalah sebuah pedoman yang potensial bagi tingkah laku manusia.
  • Hofstede (1984) menjelaskan budaya adalah “pemrograman kolektif terhadap pikiran yang membedakan antara kelompok satu dengan lainnya.”
  • Kroeber dan Kluckhohn Budaya terdiri dari pola, eksplisit dan implisit, dan untuk perilaku yang diperoleh dan dan ditularkan oleh simbol, yang merupakan prestasi khas dari kelompok manusia, termasuk perwujudan mereka di artefak, inti penting dari budaya terdiri dari tradisional (yaitu historis berasal dan dipilih) ide-ide dan terutama nilai-nilai yang melekat mereka, sistem kultur dapat, di satu sisi, dianggap sebagai produk dari tindakan, di sisi lain sebagai elemen pengkondisian tindakan lebih lanjut.
  • Edward berpendapat bahwa Kebudayaan adalah satu cara perjuangan melawan pemusnahan dan pelenyapan. Kebudayaan adalah suatu bentuk ingatan melawan penghapusan.
  • FUAD HASSAN, 1998. Kebudayaan adalah suatu kerangka acuan bagi perikehidupan suatu masyarakat yang sekaligus untuk mengukuhkan jati diri sebagai kebersamaan yang berciri khas.
  • Herskovits memandang kebudayaan sebagai sesuatu yang turun temurun dari satu generasi ke generasi yang lain, yang kemudian disebut sebagai superorganic.
  • C. Wisser, A.Davis & A. Hoebel, mereka semua mengartikan kebudayaan sebagai “Perbuatan yang pada dasarnya merupakan insting selanjutnya dimodifikasi / diperbaharui dan dikembangkan melalui suatu proses belajar”
  • Harjoso, mengemukakan inti kebudayaan adalah (1) Kebudayaan yang terdapat didalam masyarakat berbeda antara satu dengan yang lain, (2) Kebudayaan itu dapat diteruskan dan dapat diajarkan, (3) Kebudayaan itu terjabarkan dari komponen-komponen biologis, psikologis, dan sosiologis dari eksistensi/keberadaan manusia, (4) Kebudayaan itu berstruktur atau mempunyai cara atau aturan.
  • Kebudayaan yang didefinisikan oleh Selo Soemardjan dan Soelaeman Soenardi, dalam Setangkai Bunga Sosiologi (Jakarta :Yayasan Badan Penerbit Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia, 1964),  merumuskan kebudayaan sebagai semua hasil karya, cipta, dan rasa masyarakat.
  • Sedangkan, seorang antropolog lain, E.B. Tylor (1871), dalam bukunya yang berjudul Primitive Culture (New York ; Brentano's, 1924) menyatakan kebudayaan merupakan teori kompleks yang mencakup pengetahuan, kepercayaan, kesenian, moral, hukum, adat istiadat, dan lain kemampuan-kemampuan serta kebiasaan-kebiasaan yang didapatkan oleh manusia sebagai anggota masyarakat.


Teori Determinisme Budaya

Posisi bahwa ide, makna, kepercayaan, dan nilai-nilai yang dipelajari orang sebagai anggota masyarakat menentukan sifat manusia. Orang adalah apa yang mereka pelajari. Versi determinisme budaya yang optimis tidak membatasi kemampuan manusia untuk melakukan atau menjadi apa pun yang mereka inginkan. Beberapa antropolog berpendapat bahwa tidak ada "cara yang benar" universal untuk menjadi manusia. "Jalan yang benar" hampir selalu "jalan kita"; bahwa "jalan kita" dalam satu masyarakat hampir tidak pernah sesuai dengan "jalan kita" di masyarakat lain mana pun. Sikap yang benar dari manusia yang berpengetahuan hanya bisa dari sikap toleransi.

Versi optimis dari teori ini mendalilkan bahwa sifat manusia yang dapat ditempa tanpa batas, manusia dapat memilih cara hidup yang mereka sukai.

Versi pesimistis menyatakan bahwa manusia adalah apa yang dikondisikan untuk menjadi; ini adalah sesuatu yang tidak dapat mereka kendalikan. Manusia adalah makhluk pasif dan melakukan apa pun yang diperintahkan budaya mereka untuk dilakukan. Penjelasan ini mengarah pada behaviorisme yang menempatkan penyebab perilaku manusia di ranah yang sepenuhnya di luar kendali manusia.

Relativisme Budaya

Kelompok budaya yang berbeda berpikir, merasakan, dan bertindak secara berbeda. Tidak ada standar ilmiah untuk mempertimbangkan satu kelompok secara intrinsik lebih unggul atau lebih rendah daripada yang lain. Mempelajari perbedaan dalam budaya antara kelompok dan masyarakat mengandaikan posisi relativisme budaya. Itu tidak menyiratkan kenormalan untuk diri sendiri, atau untuk masyarakat seseorang. Namun, hal itu membutuhkan penilaian ketika berhadapan dengan kelompok atau masyarakat yang berbeda dari miliknya. Informasi tentang sifat perbedaan budaya antara masyarakat, akarnya, dan konsekuensinya harus mendahului penilaian dan tindakan. Negosiasi lebih mungkin berhasil ketika pihak-pihak yang berkepentingan memahami alasan perbedaan sudut pandang.

Ethnocentrisme Budaya

Etnosentrisme adalah kepercayaan bahwa budaya sendiri lebih unggul dari budaya lain. Ini adalah bentuk reduksionisme yang mereduksi "jalan hidup" yang lain ke versi yang terdistorsi. Ini sangat penting dalam hal transaksi global ketika perusahaan atau individu diilhami dengan gagasan bahwa metode, bahan, atau ide yang bekerja di negara asal juga akan bekerja di luar negeri. Oleh karena itu, perbedaan lingkungan diabaikan. Etnosentrisme, sehubungan dengan transaksi global, dapat dikategorikan sebagai berikut:

Faktor-faktor penting dalam bisnis diabaikan karena obsesi dengan hubungan sebab-akibat tertentu di negara sendiri. Itu selalu merupakan ide yang baik untuk merujuk pada daftar periksa variabel manusia untuk memastikan bahwa semua faktor utama telah setidaknya dipertimbangkan saat bekerja di luar negeri.

Meskipun seseorang dapat mengenali perbedaan lingkungan dan masalah yang terkait dengan perubahan, tetapi mungkin hanya berfokus pada pencapaian tujuan yang terkait dengan negara asal. Hal ini dapat mengakibatkan hilangnya efektivitas perusahaan atau individu dalam hal daya saing internasional. Tujuan yang ditetapkan untuk operasi global juga harus bersifat global.

Perbedaan diakui, tetapi diasumsikan bahwa perubahan terkait sangat mendasar sehingga mereka dapat dicapai dengan mudah. Itu selalu merupakan ide yang baik untuk melakukan analisis biaya-manfaat dari perubahan yang diajukan. Terkadang suatu perubahan dapat mengganggu nilai-nilai penting dan karenanya dapat menghadapi penolakan dari penerapan. Biaya beberapa perubahan mungkin melebihi manfaat yang diperoleh dari penerapan perubahan tersebut.

Lapis Budaya

  • Orang-orang bahkan dalam budaya yang sama membawa beberapa lapisan pemrograman mental dalam diri mereka sendiri. Lapisan budaya yang berbeda ada pada tingkat berikut:
  • Tingkat nasional: Terkait dengan negara secara keseluruhan.
  • Tingkat regional: Terkait dengan perbedaan etnis, bahasa, atau agama yang ada dalam suatu negara.
  • Tingkat gender: Terkait dengan perbedaan gender (perempuan vs laki-laki)
  • Tingkat generasi: Terkait dengan perbedaan antara kakek-nenek dan orang tua, orang tua dan anak-anak.
  • Tingkat kelas sosial masyarakat : Terkait dengan peluang pendidikan dan perbedaan dalam pekerjaan.
  • Tingkat perusahaan: Terkait dengan budaya tertentu dari suatu organisasi. Berlaku untuk mereka yang bekerja.


Baca Juga:

  1. Defenisi dan Makna Budaya
  2. Karakteristik Budaya
  3. Fungsi Budaya
  4. Budaya dan Masyarakat